“bawang sampai dah tumbuh daun,lambakan di pelabuhan”,luah peniaga kesal

Kesesakan kontena di Westports di Pelabuhan Klang menyebabkan kelewatan penghantaran dan kos yang tidak perlu ditanggun selama sebulan terakhir ini, kata beberapa pemborong dan peruncit.

Mereka berkata kelewatan itu menyebabkan bawang import telah tumbuh daun dan oleh itu tidak lagi dapat dijual. Barang-barang bermusim, yang dimaksudkan untuk festival solstis masyarakat Cina tempatan pada hari Isnin (21 Dis), kini masih terdampar di pelabuhan.

Pengurus pembangunan perniagaan Frespro Sdn Bhd Andrew Tay berkata masalah kesesakan itu berlarutan selama lebih kurang sebulan.

Biasanya, barang dapat diangkut dari pelabuhan dan dihantar ke destinasi terakhir mereka dalam masa dua hari, katanya.

“Sekarang, kerana kesesakan, saat ini waktu yang diperlukan untuk mengambil kargo sebenarnya adalah enam hingga tujuh hari,” katanya.

Tay bercakap pada sidang media di Kuala Lumpur hari ini.

Disebabkan permintaan untuk barang-barang yang diimport diharapkan meningkat sebelum perayaan Tahun Baru Cina, kerajaan didesak untuk mengatasi masalah tersebut dengan cepat.

“Import kami akan meningkat dua kali ganda atau tiga kali ganda semasa Tahun Baru Cina.

“Sekiranya kesesakan berlanjutan, akan ada kekurangan bekalan yang besar dan ini akan menyebabkan kenaikan harga,” kata Pengarah Leong Hock Seng Fresh, Ivan Leong.

Oleh kerana pemborong tempatan telah merancang lebih awal untuk Tahun Baru Cina, yang jatuh pada 12 dan 13 Februari 2021, Leong berkata sekarang sudah terlambat bagi pengimport untuk membatalkan pesanan mereka selama dua bulan ke depan.

Bekalan kurang, harga boleh naik

Sementara itu, Pengarah Urusan Mydin Malaysia Ameer Ali Mydin menganggarkan harga sayur-sayuran mungkin meningkat 20 peratus sekiranya kesesakan pelabuhan menyebabkan kekurangan bekalan.

“Yang paling teruk adalah barang-barang mudah rosak. Ia mungkin dibuang dan seseorang perlu menanggung kosnya.

“Sekiranya masalah ini tidak diatasi sekarang, kami meramalkan harga akan naik 20 peratus dengan mudah. Sekiranya kosnya naik, itu tidak ada kaitan dengan kami,” kata Ameer.

Ameer, yang juga presiden Pertubuhan Peruncit Bumiputera dan naib presiden Persatuan Peruncit Malaysia, mencadangkan agar Lembaga Pelabuhan Klang membuka “lorong hijau” untuk barang-barang mudah rosak, terutamanya produk makanan.

Katanya, hasil segar dapat dipercepat melalui pemeriksaan di pelabuhan, berbanding produk lain seperti perubatan.

“Sayur-sayuran, buah-buahan, dan makanan laut tidak beracun seperti ubat. Sekiranya ada yang berlaku, Mydin atau pesaing kami akan dapat mengenal pasti siapa pengimportnya, dan (pihak berkuasa boleh) mencarinya,” katanya.

Dia berkata rantaian bekalan barang keperluan dan keselamatan makanan adalah isu penting yang tidak boleh diuruskan oleh kerajaan secara salah.

Ameer mencadangkan supaya kerajaan berhubungan dengan pihak berkepentingan untuk mendapatkan pendapat mereka dan juga meningkatkan kecekapan pelabuhan dengan meningkatkan tenaga kerja dan sumber daya.

Pada Mac 2020, kontena menimbun di Pelabuhan Klang kerana dasar yang tidak jelas mengenai penghantaran barang tidak penting ketika perintah kawalan pergerakan (PKP) pertama kali dilaksanakan.

Pada 29 Mac, Menteri Pengangkutan Wee Ka Siong berkata prosedur operasi standard untuk proses pembukaan pelabuhan telah dilaksanakan untuk memastikan kecekapan penghantaran barang keperluan yang diimport untuk rakyat Malaysia.

sumber: https://www.malaysiakini.com/news/556355?utm_source=mkini_desktop&utm_medium=website&utm_campaign=trending_feed_box&utm_content=my-most_read

COMMENTS