Bencana Gunung Jerai itu takdir Allah, bukan perbuatan manusia

Bencana Gunung Jerai itu takdir Allah, bukan perbuatan manusia

Ini adalah berita alih bahasa dari english ke Melayu menggunakan google translate

Tanah runtuh dan banjir yang melanda Gunung Jerai di Kedah bulan lalu bukan disebabkan oleh manusia tetapi merupakan perbuatan Tuhan, kata Menteri Tenaga dan Sumber Asli Datuk Seri Takiyuddin Hassan (Kota Baru-PAS).

Dia mengatakan demikian di Dewan Rakyat sebagai respons kepada pertanyaan Sabri Azit (Jerai-PAS) mengenai usaha apa yang sedang diambil oleh pemerintah untuk memulihkan kawasan tersebut berikutan fenomena tiang air maut.

“Ini adalah perbuatan Tuhan, takdir (takdir) Allah,” katanya.

Tidak terkesan dengan jawapan itu, pemimpin pembangkang Datuk Seri Anwar Ibrahim (Port Dickson-PH) memberitahu Takiyuddin untuk tidak menyalahkan Tuhan atas bencana yang jelas disebabkan oleh manusia.

“Setiap kali ada bencana, (alasannya selalu) adalah perbuatan Tuhan. Bagaimana anda tahu bahawa itu adalah perbuatan Tuhan apabila ada individu yang tamak yang menyebabkan kerosakan akibat pembalakan? ” katanya.

Menteri itu menjawab dengan mengatakan bahawa dalam beberapa tahun terakhir, tidak ada lesen yang dikeluarkan oleh pihak berkuasa yang memberikan persetujuan untuk kegiatan pembalakan di daerah tersebut.

Dia menambahkan bahwa dari tahun 2014 hingga 2019, walaupun 25,000 hektar hutan di Kedah telah mendapat persetujuan pembalakan, tidak ada yang dilakukan di Hutan Simpan Ulu Muda, di mana Gunung Jerai berada.

“Saya pergi ke sana sendiri, dan melihat pokok-pokok yang tercabut terbawa oleh tiang air akarnya masih utuh. Ini membuktikan bahawa tidak ada aktiviti pembalakan di Jerai.

“Inilah yang saya sebut sebagai tindakan Tuhan,” katanya, sambil menambahkan bahawa pemerintah telah memperuntukkan RM75 juta untuk pemulihan hutan, termasuk yang dilakukan di Gunung Jerai.

Bulan lalu, hujan lebat berjam-jam menyebabkan banjir besar di Gunung Jerai, yang mengorbankan sekurang-kurangnya empat individu dan menyebabkan kerosakan pada sejumlah rumah di kawasan itu.

Para pakar telah menyalahkan fenomena tiang air pada perkembangan manusia .

Awal hari ini, Takiyuddin mengatakan tidak ada pelanggaran Tahunan Pemotongan Tahunan (CTT) pemerintah – penilaian yang digunakan untuk mengukur berapa banyak kawasan hutan lindung yang dapat dibalak setiap tahun.

Dia menambahkan bahawa pada tahun 2019, 43.299 hektar hutan simpan telah disetujui untuk pembalakan di bawah CTT, tetapi hanya 10.949 hektar yang dibersihkan.

Pada tahun 2020, katanya 22.931 hektar dibersihkan tetapi 39.354 hektar diluluskan.

“Ini menunjukkan pemerintah serius dalam memastikan setiap keputusan yang dibuat dipatuhi, dan kita serius dalam hal ini.

Dia menjawab pertanyaan lain oleh Anwar tentang mengapa pembalakan haram terus terjadi walaupun ada upaya yang didukung oleh pemerintah, dan mendesak mereka yang berkuasa memiliki kemahuan dan keberanian politik untuk bertindak atas masalah ini.

Mengenai hal ini, Takiyuddin mengatakan: “Saya menyambut baik saranan pemimpin pembangkang agar pemerintah memiliki lebih banyak kehendak politik, tetapi isu ini memerlukan kerjasama semua pihak, termasuk kontraktor, pemaju dan syarikat swasta.” – The Vibes, 20 September 2021

COMMENTS