Nama Muhammad Adib bergema di parlimen, usul khas akan dibentang

Nama Muhammad Adib bergema di parlimen, usul khas akan dibentang

Adakah kematian ahli bomba Muhammad Adib Mohd Kassim akhirnya mendapat hari di Parlimen?

Ini mungkin menjadi kenyataan setelah RSN Rayer (Jelutong-PH) mengemukakan usul agar isu tersebut diperdebatkan di Dewan bawah.

Penyerahan itu dilakukan berdasarkan Perintah Tetap 18 (1) Dewan Rakyat, yang memungkinkan anggota Dewan bukan eksekutif untuk meminta cuti untuk membincangkan perkara yang ditentukan mengenai kepentingan awam yang mendesak.

Speaker Dewan Rakyat Datuk Azhar Azizan Harun mengakui menerima usul itu, tetapi mengatakan keputusan sama ada membenarkan perbahasan hanya akan dibuat pada petang ini seawal.

“Saya sekarang sedang meneliti fakta dari masa lalu, dan juga melihatnya dari aspek perundangan. Saya akan memberikan jawapan malam ini atau selewat-lewatnya pada pukul 10 pagi, ”katanya ketika ditanya oleh Rayer mengenai perkara itu.

Ketika ditekan untuk mendapatkan jawapan, Azhar menyatakan bahawa perkara itu masih dalam kajian.

Rayer berkata, usul itu penting untuk membolehkan penggubal undang-undang membahaskan kematian Adib, yang, sehingga hari ini, tidak ada suspek yang didakwa di mahkamah.

Dia mengatakan ini serupa dengan beberapa kes kematian dalam tahanan, termasuk Teoh Beng Hock, yang ditemui mati di tingkat lima Plaza Masalam di Shah Alam lebih dari 12 tahun yang lalu, setelah disiasat oleh Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia.

“Gerakan (mengenai Adib) adalah sesuatu yang ingin saya kaitkan dengan kes Teoh dan yang lain yang meninggal semasa dalam tahanan baru-baru ini. Masih belum ada kesimpulan, ”katanya.

Lelaki DAP itu mengatakan bahawa dia berharap keadilan akan diberikan terhadap semua suspek, dengan cara yang serupa dengan bagaimana seorang peniaga berusia 33 tahun, Ahmad Noor Azhar Muhammad, didakwa atas tuduhan membunuh seorang pengawal keselamatan berusia 64 tahun pada Disember lalu.

Adib meninggal dunia pada 17 Disember 2018, setelah mengalami kecederaan yang dialami ketika menjalankan tugasnya semasa rusuhan di luar kuil Seafield pada bulan November tahun itu.

Mahkamah koroner Shah Alam pada bulan September 2019 memutuskan bahwa kematian Adib adalah hasil dari tindakan jenayah oleh lebih dari dua orang, dan bahawa ia tidak ditimbulkan sendiri.

Mahkamah juga mendapati bahawa tindakan polis yang tidak bertanggungjawab dalam mengawal rusuhan juga menjadi faktor kematian anggota bomba. – The Vibes, 20 September 2021

COMMENTS