Pengusaha kedai kopi buat tak endah, tak layan pelanggan yang memanggilnya ‘makcik’

  • Post author:

Pengusaha kedai kopi buat tak endah, tak layan pelanggan yang memanggilnya makcik. Pengusaha di Taiwan itu telah memasang sepanduk menghalang pelanggan yang berumur 18 tahun ke atas daripada memanggilnya sebagai ‘makcik’.

Menurut Taiwan News, sepanduk itu tular selepas ia dikongsi di media sosial oleh pelanggan di kumpulan Facebook Komun Baofei.

Menurut pengguna media sosial, Fuyun Chen, dia telah mengunjungi kedai yang terletak di Bandar Taoyuan dan memesan sepotong tebal ayam salai dengan bawang dan segelas susu sejuk dengan pelayan, dia turut memanggil pelayan tersebut dengan panggilan ‘makcik’

Walau bagaimanapun, pesanan Chen tidak diendahkan dan seorang pelanggan yang duduk di sebelahnya kemudian menunjukkan sepanduk yang digantung di pintu masuk kedai.

Dalam papan tanda itu, termasuk gambar pengendali, dikatakan untuk mengekalkan kualiti pesanan makanan, pelanggan yang berumur 18 tahun ke atas tidak dibenarkan memanggil pengusaha tersebut sebagai ‘makcik’.

Pengusaha nampaknya tidak menghargai pelanggan yang mengandaikan bahawa dia adalah generasi yang lebih tua daripada mereka.

Chen berkata selepas membaca papan tanda itu, dia segera mengulangi permintaannya dengan memanggil pelayan  itu sebagai “bos yang cantik”.

Dakwanya, pemiliknya menoleh dan memandangnya sebelum mengatakan kain rentang itu dibuat khas untuk pelanggan sepertinya.

Sebelum mengakhiri hantaran status, Chen berharap agar dia tidak akan menemui sesuatu yang pelik dalam sarapan paginya.

Pengguna media sosial mengulas bahawa wanita semua harus dipanggil “Kakak” manakala lelaki semua harus dipanggil “Abang”.

“Jika anda memanggil mereka semua wanita cantik, anda tidak akan menghadapi sebarang masalah.”

Sekiranya mempunyai kesukaran untuk meneka umur seseorang, adalah lebih baik hanya memanggil lelaki “Tuan” dan wanita “Cik” sebagai tanda hormat.

Baca Juga: Pakcik dulu kecil-kecil baik sangat ke? – Netizen berang lihat orang tua tolak kanak-kanak dalam masjid

Baca Juga: Kenaikan kadar elektrik: Rakyat makin terjerut, tidak patut dibebani kos hidup begitu tinggi